‘’Ulumul Quran dan perkembangannya………….’’


A. Pengertian Ulum Al-Qur’an

Ungkapan ‘Ulum Al-Qur’an berasal dari bahasa Arab yang terdiri dari dua kata, yaitu “ulum” dan “Al-Qur’an”. Kata “ulum” merupakan bentuk jamak dari kata “ilmu”. Ilmu yang dimaksud disini, sebagaimana yang didefinisikan Abu Syahbah adalah sejumlah materi pembahasan yang dibatasi kesatuan tema atau tujuan, sedangkan Al-Qur’an, sebagaimana didefinisikan ulama ushul, ulama fiqih, ulama bahasa, adalah kalam Allah yang diturunkan kepada Nabi-Nya, Muhammad, yang lafadz-lafadznya mengandung mukjizat, membacanya mempunyai nilai ibadah, yang diturunkan secara mutawatir, dan yang ditulis pada mushaf, mulai dari awal surat Al-Fatihah [1] sampai akhir surat An-Nas [114]. Dengan demikian, secara bahasa ‘Ulum Al-Qur’an adalah ilmu (pembahasan-pembahasan) yang berkaitan dengan Al-Qur’an.

Adapun definisi ‘Ulum Al-Qur’an” secara istilah, para ulama memberikan redaksi yang berbeda-beda, sebagaimana dijelaskan berikut ini.

      1.            Menurut Manna’ Al-Qaththan

Ulum Al-Qur’an artinya “ilmu yang mencakup pembahasan-pembahasan yang berkaitan dengan Al-Qur’an dari sisi informasi tentang asbabun-nuzul (sebab-sebab turunkan Al-Qur’an), kodifikasi dan tertib penulisan Al-Qur’an, ayat-ayat di turunkan di Mekkah (Makkiyah) dan ayat-ayat yang di turunkan di Madinah (Madaniyah), dan hal-hal lain yang berkaitan dengan Al-Qur’an.”

      2.            Menurut Az-Zarqani

Ulum Al-Qur’an adalah Beberapa pembahasan yang berkaitan dengan Al-Quran, dari segi turun, urutan penulisan, kodifikasi, cara membaca, kemukjizatan, nasikh, mansukh, dan penolakan hal-hal yang bisa menimbulkan keraguan terhadapnya, serta hal-hal lain.

      3.            Menurut Abu Syahbah

Ulum Al-Qur’an adalah sebuah ilmu yang memiliki banyak objek pembahasan yang berhubungan dengan Al-Qur’an, mulai proses penurunan, urutan penulisan, kodifikasi, cara membaca, penafsiran, kemukjizatan, nasikh-mansukh, muhkam, mutasyabih, sampai pembahasan – pembahasan lain.

B. Ruang Lingkup Pembahasan Ulum Al-Qur’an

Menurut M. Hasbi Ash-Shiddieqy berpendapat bahwa ruang lingkup pembahasan Ulum Al-Qur’an terdiri dari 6 hal pokok, yaitu:

      1.            Persoalan turunnya Al-Qur’an (Nuzul Al-Quran),

      2.            Persoalan Sanad (rangkaian para periwayat),

      3.            Persoalan Qira’at (cara pembacaan Al-Qur’an),

      4.            Persoalan kata-kata Al-Qur’an,

      5.            Persoalan makna-makna Al-Qur’an yang berkaitan dengan hukum, dan

      6.            Persoalan makna-makna Al-Qur’an yang berpautan dengan kata-kata Al-Qur’an.

C. Cabang-Cabang (Pokok Bahasan) ‘Ulum Al-Qur’an

      1.            Ilmu Adab Tilawat Al-Qur’an,

      2.            Ilmu Tajwid,

      3.            Ilmu Mawathin An-Nuzul,

      4.            Ilmu Tawarikh An-Nuzul,

      5.            Ilmu Asbab An-Nuzul,

      6.            Ilmu Qira’at,

      7.            Ilmu Gharib Al-Qur’an,

      8.            Ilmu I’rab Al-Qur’an,

      9.            Ilmu Wujuh wa An-Nazha’ir,

  10.            Ilmu Ma’rifat Al-Muhkam wa Al-Mutasyabihat,

  11.            Ilmu Nasikh wa Al-Mansukh,

  12.            Ilmu Badai’u Al-Qur’an,

  13.            Ilmu I’jaz Al-Qur’an,

  14.            Ilmu Tanasub Ayat Al-Qur’an,

  15.            Ilmu Aqsam Al-Qur’an,

  16.            Ilmu Amtsal Al-Qur’an, dan

  17.            Ilmu Jadal Al-Qur’an,

D. Perkembangan ‘Ulum Al-Qur’an

  1. Fase Sebelum Kodifikasi (Qabl ‘Ashr At-Tadwin)

Pada fase sebelum kodifikasi, ‘Ulum Al-Qur’an kurang lebih sudah merupakan benih yang kemunculannya sangat dirasakan semenjak Nabi masih ada. Hal itu ditandai dengan kegairahan para sahabat untuk mempelajari Al-Qur’an dengan sungguh-sungguh. Kegairahan para sahabat untuk mempelajari dan mengamalkan Al-Qur’an tampaknya lebih kuat lagi ketika Nabi hadir di tengah-tengah mereka. Hal inilah yang kemudian mendorong Ibn Taimiyah untuk mengatakan bahwa Nabi sudah menjelaskan apa-apa yang menyangkut penjelasan Al-Qur’an kepada para sahabatnya.

  1. Fase Kodifikasi
  1. Abad I

Pada masa Rasulullah SAW sampai masa kekhalifahan Abu Bakar dan Umar, ilmu Qur’an masih diriwayatkan secara lisan. Kemudian pada masa khalifah Usman mengambil kebijakan untuk menyeragamkan penulisan ayat-ayat Al-Qur’an yang dinamakan mushaf, dan Usman memerintahkan supaya kaum muslimin berpegang pada mushaf. Pada masa kekhalifahan Ali Bin Abi Thalib, banyak non Arab yang masuk Islam dan tidak mengusai bahasa Arab, sehingga Ali memerintahkan Abu Aswad untuk menyusun kaidah-kaidah bahasa Arab yang menjadi bahasa Al-Quran.

  1. Abad II,III, dan IV

Pada abad ke-2 upaya pembukuan Ulumul Qur’an mulai dilakukan tetapi masih terfokus pada kajian tafsir.

Pada abad ke-3 disusun mengenai ilmu Asbab al’-Nuzul, Nasikh dan Mansukh, Masykul Al-Quran, ayat Makkiyah dan Madaniyah serta kitab Al-Hawy fi Ulum Al-Quran.

Pada abad ke-4 lahir kitab Aja’ib Ulumul Qur’an, Gharib al-Quran serta al-Istiqna fi Ulum al-quran.

  1. Pada abad ke V sampai abad XII

Abab ke-5 Al-Hufi menghimpun bagian dari Ulumul Qur’an dalam karyanya Al-Burhan Fi Ulumul Qur’an yang membahas Al-Quran berdasar urutan surat dalam mushaf, Al-Nahwu, dan Al-Lughah. Kemudian mensyarahnya dengan tafsir bi al ma’tsur dan tafsir al-Maksud serta menjelaskan tentang waqaf.

posted: By Dzikron Abu Arkan

Silahkan tuliskan pertanyaan anda disini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s